Kisah Kehidupan Canelo Alvarez

No Comments
Kisah Kehidupan Canelo Alvarez

Banyak petinju telah naik ke puncak selama berabad-abad tinju dan telah membuat nama mereka dalam olahraga yang menantang ini. Salah satu nama di kalangan elit tinju adalah Canelo Alvarez. Ia terkenal dengan pukulan balik yang sangat baik dan memanfaatkan celah di penjaga lawannya dengan menghindari pukulan dengan gerakan kepala dan tubuh. Baru bulan ini, Canelo diperingkatkan sebagai petinju aktif terbaik dunia, pound demi pound, oleh The Ring, Asosiasi Penulis Tinju Amerika, dan kedua oleh TBRB dan ESPN. Selain itu, ia juga diperingkatkan sebagai petinju Meksiko terbaik kedua sepanjang masa, pound demi pound, oleh elit tinju BoxRec.

Kisah Kehidupan Canelo Alvarez

Tapi, selain sebagai petinju profesional, ada banyak hal yang tidak kita ketahui tentang Canelo Alvarez. Santos Saul Alvarez Barragan secara profesional Canelo Alvarez lahir di Guadalajara, Meksiko, dari orang tua Santos Alvarez dan Ana Maria Barragan. Meskipun keluarganya berasal dari Los Reyes, Michoacán kemudian slot gacor pindah ke rumah mereka saat ini di Juanacatlán, Jalisco. Demikian juga, Canelo lahir sebagai putra bungsu dalam keluarga besar dari delapan anak, tujuh di antaranya laki-laki dan satu saudara perempuan. Semua anak laki-laki Alvarez dulunya sangat atletis sejak mereka masih kecil.

Di antaranya, kakak laki-laki Rigoberto Alvarez pertama kali memutuskan untuk bertinju dan menginspirasi keluarganya. Selain itu, dua kakak laki-lakinya juga petinju kelas welter Ramon Alvarez dan Ricardo Alvarez. Apalagi, Canelo mengikuti jejak kakak laki-lakinya, Rigoberto, dan terjun ke dunia tinju. Demikian juga, ia pertama kali masuk ring pada usia 13 tahun, dan sejak itu, tinju telah menjadi bagian tak terpisahkan dari hidupnya. Sebagai seorang amatir, Canelo mengikuti banyak pertandingan tinju dan bahkan dua kali meraih kemenangan di Kejuaraan Nasional Junior Meksiko di Meksiko. Menariknya, ia juga memenangkan medali emas pertamanya sebelum melakukan debut profesionalnya pada usia 14 tahun.

Begitu pula ketika Canelo baru berusia 20 tahun, ia menjadi runner-up Kejuaraan Dunia WBC. Tak lama setelah memenangkan medali emas pada tahun 2005, Canelo mulai bermain secara profesional. Umumnya, petinju amatir tidak memulai debutnya pada usia 15, tetapi Canelo membuat lompatan hanya karena dia sangat berbakat dan tidak ada orang lain yang ingin melawannya. Meskipun dia bertarung melawan petinju profesional yang jauh lebih tua darinya, dia mengalahkan sebagian besar lawannya dan mempertahankan kemenangan beruntunnya. Demikian pula, dalam 19 bulan pertamanya sebagai seorang profesional, ia bahkan mengalahkan 11 dari 13 lawannya, yang semuanya jauh lebih tua darinya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.